June 17, 2024

Presiden Joe Biden Digoyang Isu Impeachment Pada Pemilihan Paruh Waktu November

Presiden Joe Biden bakal digoyang oleh isu impeachment pada pemilihan paruh waktu November mendatang. Partai Republik yang menjadi oposisi partai penguasa saat ini terus diarahkan untuk memakzulkan Presiden Joe Biden yang berasal dari Partai Demokrat. "Saya percaya ada banyak tekanan pada Partai Republik untuk memiliki suara itu, untuk mengajukan undang undang itu dan memiliki suara itu," kata Nancy Mace perwakilan Partai Republik Carolina Selatan pada hari Minggu dalam sebuah wawancara NBC News.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang dipertimbangkan oleh beberapa orang.” Mace, yang menggambarkan dirinya sebagai "seorang konservatif yang bekerja dengan Demokrat," memiliki kesempatan untuk mempertahankan kursinya sendiri di Kongres setelah memenangkan pemilihan utamanya atas penantang yang didukung oleh mantan Presiden Donald Trump. Dia membangkitkan kemarahan pendukung Trump dengan memberikan suara untuk mengesahkan kemenangan Demokrat Joe Biden dalam pemilihan 2020 dan mengkritik Trump atas kerusuhan Capitol AS.

Namun, Mace memilih 'tidak' ketika Demokrat memakzulkan Trump untuk kedua kalinya pada Januari 2021. Dia mengatakan kepada pembawa acara NBC News Chuck Todd pada hari Minggu bahwa dia telah memilih menentang pemakzulan Trump karena dia yakin dia telah dilucuti haknya untuk proses hukum. Dia menambahkan bahwa dia akan menentang pemakzulan Biden dalam keadaan yang sama.

"Saya akan membaca bagaimana RUU itu diajukan, apa isinya, bukti apa yang ada," kata Mace tentang kasus pemakzulan terhadap Biden. Dia menambahkan, “Saya biasanya memilih secara konstitusional, terlepas dari siapa yang berkuasa. Saya ingin melakukan hal yang benar untuk jangka panjang karena ini bukan hanya tentang hari ini, besok, pemilihan tahun ini. Ini tentang masa depan demokrasi.” Partai Republik telah mengajukan dua kasus pemakzulan terhadap Biden, termasuk satu bulan ini, meskipun mengetahui bahwa mereka tidak akan dapat memaksakan pemungutan suara di DPR yang dikuasai Demokrat.

Artikel pemakzulan terbaru, yang diajukan oleh empat anggota parlemen GOP pekan lalu, menyerukan agar Biden dicopot dari jabatannya karena gagal mengamankan perbatasan negara, salah menangani penarikan pasukan AS tahun lalu dari Afghanistan dan memberlakukan larangan pengusiran yang tidak konstitusional. Mace berpendapat bahwa partai partai besar perlu bekerja sama, daripada didorong oleh orang orang yang berjauhan. Dia menyerukan untuk membangun konsensus tentang isu isu yang paling penting bagi pemilih. “Di situlah fokus kita seharusnya pada saat ini, bukan mengikuti objek yang mengilap atau mengejar kelinci itu ke dalam lubang. Kita perlu bekerja sama.”

Pengamat wacana politik Amerika yang tajam mungkin mengira bahwa hal terakhir yang dibutuhkan partai partai besar saat ini adalah menggunakan taktik yang lebih agresif, tetapi itulah yang direkomendasikan oleh seorang Demokrat terkemuka, Gubernur California Gavin Newsom, direkomendasikan. "Di mana kita? Di mana kita mengatur, dari bawah ke atas, narasi alternatif yang menarik? Di mana kita akan melakukan pelanggaran setiap hari? Mereka sedang menang sekarang.” Newsom, yang dianggap sebagai pesaing utama pencalonan presiden dari Partai Demokrat pada 2024, berpendapat bahwa Partai Republik telah mengambil inisiatif dan memaksa anggota partainya untuk menanggapi aksi mereka.

“Mereka mendominasi hal terpenting dalam politik Amerika saat ini, dan itulah narasinya,” ujarnya. Fakta menjadi sekunder dari narasi, dan kita dihancurkan. Kami berada di pertahanan lagi dan lagi. Gubernur bersikeras bahwa dia tidak mengarahkan kritiknya pada Joe Biden, dengan mengatakan presiden telah sibuk melakukan "kelas master tentang substansi dan kebijakan" selama dua tahun pertamanya di Kantor Oval.

Namun, pemerintahan yang baik tidak cukup untuk memenangkan pemilihan, tambahnya, “jika tidak, Biden akan mendapat persetujuan 75 persen.” Jajak pendapat terbaru ABC News/Washington Post mematok peringkat persetujuan presiden sebesar 39%. Strategi strategi yang efektif di masa lalu, seperti mantra Michelle Obama "ketika mereka turun, kita naik," tidak lagi layak secara politik karena "itu bukan saat yang kita jalani sekarang," kata Newsom. Saran Newsom bahwa Demokrat tidak cukup kejam adalah ironis, mengingat bahwa partai tersebut telah menggunakan kendalinya atas Kongres untuk dua kali memakzulkan Donald Trump dan mendorong mantan presiden untuk didakwa secara pidana.

Para pemimpin partai, termasuk Biden, telah menyarankan bahwa Partai Republik adalah "bahaya yang jelas dan sekarang" bagi demokrasi Amerika. Selain Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris, Newsom dianggap sebagai pesaing No. 2 untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat pada 2024, menurut analisis yang diterbitkan oleh CNN pada hari Sabtu. Hanya Menteri Perhubungan Pete Buttigieg yang berperingkat lebih tinggi. Meskipun Newsom telah mengambil langkah langkah untuk meningkatkan profil nasionalnya, seperti memasang iklan billboard di tujuh negara bagian yang dikuasai Partai Republik yang mendorong wanita untuk melakukan aborsi di California, dia mengatakan kepada audiens Texas bahwa dia pasti tidak akan mengikuti perlombaan.

Sementara Newsom berhenti mengkritik Biden, kandidat gubernur Texas Beto O'Rourke menyalahkan presiden atas fakta bahwa orang Hispanik semakin memilih Partai Republik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *